KARYAWAN JADI BOSS

Orang gemuk mau jadi kurus, orang kurus mau jadi gemuk. Yang rambutnya lurus mau keriting, yang keriting mau lurus.

Selalu ada saja keinginan jadi orang lain. Penasaran sama enaknya hidup orang kali ya, padahal yang lain malah liat hidup kita yang enak.

Sama seperti yang lagi jadi karyawan, banyak yang kepikiran mau jadi bos. Bayangannya, jadi bos itu enak kayak di film-film, mobil mewah, rumah gedong, pacar di mana-mana.

Entah apakah tau bila di kenyataan para bos ini banyak yang hidupnya gak kayak di film. Akhir bulan selalu nambah uban mikirin gaji dan rekening akibat tagihan sering di PHP in sama orang.

Tapi banyak aja yang tetap ngotot mau jadi bos, punya usaha, dan hebatnya, mau dua-duanya sekalian jalan pula, karyawan ya iya, jadi bos juga iya.

Dia lanjut kerja sama orang, usahanya suruh orang yang jaga. Harapannya gaji dapat, untung bisnis juga dapat. Uraaa banget hidup kalo semua bisa jalan seperti keinginan.

Membangun usaha itu seperti mengasuh anak.

Anak yang diasuh sendiri dengan perhatian dan rasa sayang akan beda tumbuh kembangnya dibanding anak yang diasuh oleh orang gak jelas yang baru kita kenal.

Anak yang diasuh sendiri akan terawat dan tumbuh dengan baik.

Yang diasuh oleh perawat gak jelas, gizinya anak bisa-bisa defisit, gak terurus, tapi kalo laporan sama yang punya anak semua bagus terus.

Perusahaan dan bisnis juga gitu, kalo kita urusin dengan benar, ya tumbuh.

Kalo ngandalin orang baru yang buat usaha pernah juga nggak, pengalaman pun tak punya, lalu berharap di tangan dia usaha bisa tumbuh, itu seperti pesan es teh hangat, gak mungkin ada.

BACA JUGA :   KUANTITAS UNTUK KUALITAS

“Pakai tenaga Profesional kan bisa?”

Mau bayar profesional ? Hasil usaha cukupkah bayar gajinya ?

Demi hemat akhirnya pilih para pemula yang kelola. Gak pake lama game over. Permainan selesai. Duit hilang, yang di dapat cuma pengalaman buruk.

Daripada buang duit gak karuan, kalau masih kerja sama orang, mending mulailah dengan melakukan sesuatu yang BISA DIKERJAKAN TANPA MENGGANGGU AKTIVITAS YANG ADA, dan bisa di waktu luang yang tersedia.

Seperti : Bisnis online, jadi YouTuber, dropship, jasa kelola akun sosmed, freelancer, dan jasa kreatif lainnya misal.

Usahakan modal dan biaya seminim mungkin tapi bisa ngasilin. Lalu pelan pelan gedein.

Bila yang kecil itu bisa jadi besar, maka gak usah ragu buat siram dengan modal yang lebih kuat, udah kepegang cara main soalnya. Skale Up lah. Buat system dan rekrut team buat bantu.

Nanti kalau hasil dari sampingan ini sudah gede dan sudah bisa menggantikan pendapat utama, bisa beralih full.

“Ngomong sih enak, tapi saat ini saya gak punya skill nya..”

Ya makanya skill dicari dan ditambah, di YouTube banyak ilmu gratisan, gak harus berbayar. Mau sukses tanpa ilmu itu gak ada cerita, bosss.

“Tapi capek banget saya balik kerja, gak sempat napa-napain lagi, saya mau bobo saja balik kerja”

Ya udah, gak usah punya mau yang diluar kemampuan kalo gitu. Lanjut bobo aja sana.

Bangun usaha itu di mana-mana butuh waktu dan upaya. Capek emang. CAPEK BANGET bahkan.

Kalo gak mau capek, jangan jadi pengusaha, gak cocok. Teruskan saja jadi karyawan. Tahun depan gaji naik kok, aman..